News

Memahami Basic Fundamental Pipeline DevSecOps

Blog Single

Apa itu DevSecOps?

DevSecOps adalah teorinya, atau kita dapat mengatakan filosofi mengadopsi praktik keamanan dengan proses DevOps. Ini juga digunakan untuk menggambarkan pengiriman berkelanjutan, siklus hidup pengembangan perangkat lunak yang berfokus pada keamanan (SDLC). Sering terlihat bahwa Keamanan ke dalam DevOps diperlakukan sebagai sistem sekunder. InfoSec sering muncul di akhir siklus hidup pengembangan Perangkat Lunak (SDLC). Menemukan kerentanan keamanan di akhir SDLC bisa sangat membuat frustrasi. DevSecOps mempromosikan keterlibatan keamanan ke bagian penting atau aktif dari siklus hidup pengembangan Perangkat Lunak (SDLC). DevOps Umum telah memperkenalkan proses seperti Integrasi Berkelanjutan dan Pengiriman Berkelanjutan, juga dikenal sebagai CI/CD. Proses Integrasi Berkelanjutan dan Pengiriman Berkelanjutan memastikan pengujian berkelanjutan dan verifikasi kebenaran kode selama pengembangan proses Agile.

 

Contoh Dunia Nyata

Paypal, sebagai organisasi terkait pembayaran, memasukkan DevSecOps Pipelines. Karena sifat pekerjaan mereka yang sensitif, mereka lebih rentan terhadap kejahatan dunia maya. Bahkan celah terkecil pun akan mengakibatkan kerugian besar baik bagi perusahaan maupun konsumennya. PayPal memberikan inisiatif keamanan prioritas yang sama dan membentuk tim yang berbeda untuk menghentikan ini. Paypal akhirnya memasukkan DevSecOps ke dalam perusahaan mereka dalam waktu kurang dari setahun. XenonStack memberikan Solusi dan Penilaian Enterprise DevOps kepada perusahaan untuk meningkatkan siklus pengiriman Perangkat Lunak dan otomatisasi dengan kolaborasi yang lebih cepat.

 

Apa itu saluran CI/CD?

CI/CD adalah singkatan dari Continous Integration/Continuous Deployment, yaitu praktik di mana tim pengembangan sering menggabungkan versi perubahan mereka ke kode dalam repositori umum. Dengan cara ini, proses pengembangan menjadi otomatis. E.g .:- Anda menulis kode dan mengintegrasikannya ke dalam proyek yang sudah ada. Selanjutnya, yang harus Anda lakukan adalah mendorong kode tersebut ke beberapa repositori umum seperti Git. Setelah itu, semua proses, alat CI/CD seperti Jenkins dapat melakukan Pengujian sistem, pemeriksaan Keamanan, pemberitahuan email tentang perubahan. Jenkins akan mengurus semua prosesnya, dan yang harus Anda lakukan adalah duduk dan bersantai. Bukankah itu membosankan? Itu karena bisa diulang. Setiap kali anggota tim membuat perubahan baru pada kode dan ingin berbagi sistem dengan anggota tim lainnya, lebih banyak tugas yang harus dilakukan secara teratur dapat ditangani oleh alat pipa CI/CD. Ini menghemat banyak waktu dan usaha.

 

Mengapa DevSecOps?

Singkatnya- kita dapat mengatakan bahwa mata pencaharian kita yang didorong oleh teknologi akan berisiko tanpa keamanan, jadi penting untuk mengadopsinya di tahap awal siklus hidup pengembangan Perangkat Lunak (SDLC) kita. Pelanggaran keamanan telah menjadi salah satu ancaman paling signifikan yang dihadapi pemerintah dan organisasi saat ini. Beberapa organisasi menghadapi pelanggaran keamanan belakangan ini, menyebabkan konsumen terus kehilangan kepercayaan yang mengakibatkan kerugian finansial besar-besaran setiap tahun. Sebelum DevSecOps, produk Anda mungkin tidak aman pada menit terakhir, yang dapat menyebabkan beberapa iterasi yang mahal. Setelah DevSecOps, produk Anda dipanggang dengan standar keamanan emas. Namun, kemungkinan menemukan masalah yang tidak terduga di menit-menit terakhir jauh lebih rendah. Secara keseluruhan, Mengadopsi DevSecops meningkatkan kredibilitas Anda di pasar dan membangun kepercayaan dengan konsumen. Dengan mengingat semua hal, ini adalah cara yang baik untuk mendiskusikan bagaimana DevSecOps cocok dengan paradigma berkelanjutan.

 

Peran apa yang dapat dimainkan DevSecOps di CI/CD Pipeline?

Langkah-langkah keamanan dapat ditambahkan ke saluran CI/CD, seperti yang dibahas di atas. Setiap kali pengembang membuat kode, ia menjalankan alat pipa CI/CD yang melakukan semua proses yang diperlukan, yaitu, mendorong kode ke repositori bersama dan mengirimkan pemberitahuan ke anggota tim lainnya. Selain itu, ia juga dapat memeriksa hal-hal berikut: Jika ada perpustakaan eksternal yang disertakan dalam proyek, apakah itu asli, risiko lisensi dan kerentanan, dll. Setiap informasi rahasia seperti kata sandi/kredensial sedang didorong di samping kode di git gudang. Ini memberi tahu. Sebelum mereka ditarik ke dalam pipa CI/CD, memindai gambar kontainer menggunakan alat keamanan akhirnya menguji kerentanan mereka. Berbagai alat tersedia untuk tujuan di atas untuk disertakan dalam saluran CI/CD DevOps.

 

Langkah-langkah dalam saluran DevSecOps

Pipeline DevOps tipikal mencakup fase seperti Plan, Code, Build, Test, Release, dan Deploy. Di DevSecOps, pemeriksaan keamanan khusus diterapkan di setiap fase pipeline DevOps. Di sini kita dapat memahami pemeriksaan keamanan yang digunakan dengan mengadopsi DevSecOps dalam pipa CI/CD.

  • Rencana: Pada fase perencanaan, jalankan analisis keamanan dan buat rencana untuk menentukan skenario bagaimana, di mana, dan kapan pengujian akan dilakukan.

  • Kode: Terapkan dan gunakan alat linting dan kontrol Git untuk mengamankan kata sandi dan Kunci API.

  • Bangun Penggunaan alat pengujian aplikasi Statis (SAST) untuk melacak kekurangan dalam kode sebelum menerapkannya pada produksi. Alat-alat ini khusus untuk bahasa pemrograman.

  • Pengujian: Saat menguji aplikasi Anda, alat pengujian keamanan aplikasi dinamis (DAST) digunakan untuk mendeteksi kesalahan yang terkait dengan autentikasi pengguna, otorisasi, injeksi SQL, dan titik akhir terkait API.

  • Rilis: Alat analisis keamanan digunakan untuk melakukan pemindaian kerentanan dan pengujian penetrasi. Alat-alat ini harus digunakan sebelum merilis aplikasi.

  • Deploy: Setelah menyelesaikan pengujian di atas dalam waktu proses, kirim infra aman atau build ke produksi untuk penerapan akhir.

 

Menerapkan Keamanan Berkelanjutan - Pipa DevSecOps

Implementasi pertama dari keamanan berkelanjutan harus menjadi tes unit keamanan. Kebutuhan tes unit Keamanan sama pentingnya dengan tes unit lain yang kami tulis.

SAST

Penganalisis kode SAST mendeteksi kerentanan keamanan dalam kode kami dan di pustaka yang Anda impor. Ini disebut SAST (pengujian keamanan analisis statis), dan berbagai alat modern terintegrasi dengan baik dengan pipa pengiriman berkelanjutan. Alat ini khusus untuk bahasa pemrograman, jadi pastikan Anda memilih pemindai SAST yang kompatibel dengan bahasa pemrograman pilihan Anda. Sebuah kata peringatan: SAST juga dapat melaporkan positif palsu dan karenanya merencanakan kegigihan lapisan yang membantu saluran pipa "mengingat." Positif palsu dapat mengganggu tim sampai pada titik di mana mereka berhenti merespons pemberitahuan saluran pipa yang rusak, dan itu berbahaya. Setelah tim menemukan pemberitahuan palsu dengan justifikasi yang tepat, sesuaikan alur untuk menandainya berulang kali.

DAST

Tidak seperti keamanan analisis Statis (SAST), DAST memvalidasi aplikasi Anda dalam keadaan berjalan dari luar, seperti yang akan dilakukan penyerang. Pemindai DAST (Pengujian Keamanan Aplikasi Dinamis) tidak bergantung pada bahasa tertentu karena mereka berinteraksi dengan aplikasi luar. Integrasikan kedua pendekatan dalam alur kami sehingga Anda mendapatkan umpan balik awal tentang kerentanan keamanan apa pun.

 

BACA JUGA: SOLUSI DAN STRATEGI DEVSECOPS DENGAN MENGGUNAKAN MICROSERVICES