News

Solusi dan Strategi DevSecOps dengan menggunakan Microservices

Blog Single

Di dunia yang serba cepat sekarang ini, kemajuan teknologi memiliki peran besar dalam kehidupan semua orang. Untuk para DevSecOps, Microservice adalah berkah dari segala kemajuan yang telah terjadi di era digital ini. Pada artikel ini, kami akan menjabarkan kepada Anda tentang solusi serta strategi yang dijanjikan oleh microservices kepada DevSecOps.

Untuk mengetahui guna dan fungsinya, perlu dipahami dulu perbedaan antara DevOps dengan DevSecOps.

 

DevOps, DevSecOps, dan Perbedaannya

DevOps pada dasarnya adalah seperangkat praktik dan alat yang membantu serta  memberikan dan mempersingkat siklus hidup pengembangan perangkat lunak dengan mengotomatiskan proses antara tim pengembangan dan pengembangan perangkat lunak. Seiring dengan peningkatan kecepatan pengembangan dan distribusi, keandalan juga tetap terjaga. Setelah ide DevOps, ide itu lahir karena masalah keamanan di DevOps, yang disebut sebagai DevSecOps.

Sementara itu, DevSecOps adalah hasil dari keresahan DevOps perihal keamanan yang selalu jadi perhatian utama pengembangan. Mengacu pada pendekatan DevSecOps, seluruh pengembang seharusnya bertanggung jawab terhadap keamanan dan keamanan haruslah diimplementasikan berbarengan ketika pengembangan dilakukan. Keamanan, harus pula menjadi bagian penting yang diperhatikan saat pengembangan aplikasi dilakukan.

Perbedaan utama antara DevOps dan DevSecOps adalah keamanan informasi. DevSecOps dikenal sebagai DevOps dengan fitur keamanan tambahan. Karena kurangnya langkah-langkah keamanan yang diperlukan, pengelolaan risiko/masalah selama fase tidak dilakukan. Dengan fitur keamanan di DevSecOps, konsep manajemen risiko berkelanjutan juga diperkenalkan ke pengembangan/produksi.

 

Lalu apa itu Microservices dan Hubungannya dengan DevSecOps?

Microservices atau yang populer dikenal sebagai Microservice Architecture adalah teknik atau gaya Arsitektur Pengembangan Perangkat Lunak yang menguraikan atau membagi aplikasi menjadi satu set layanan yang digabungkan secara longgar.

Layanan ini,

  • Dapat digunakan secara mandiri

  • Sangat terawat

  • Dimiliki oleh tim kecil

  • Hubungan renggang

Arsitektur microservice adalah penerus arsitektur pengembangan monolitik, di mana alih-alih dekomposisi aplikasi menjadi layanan, aplikasi dikembangkan dan digunakan sebagai file unit. Salah satu manfaat arsitektur ini adalah membantu dalam penyebaran yang lebih cepat dan berkelanjutan, juga jika ada masalah dengan layanan apa pun, layanan dapat dibatalkan dan diperiksa kesalahannya. Dengan bantuan strategi Microservices, kami dapat memutar kembali layanan yang tidak bernilai tambah kapan saja.

 

Wadah untuk Layanan Mikro

Aplikasi berbasis arsitektur layanan mikro harus disebarkan dan dijalankan menggunakan wadah. Kotak adalah paket untuk aplikasi/perangkat lunak kami yang berisi semua kebutuhan perangkat lunak seperti perpustakaan, dependensi kode, binari, dan beberapa alat lain yang diperlukan. Wadah menjadi populer karena beberapa keunggulannya dibandingkan lawannya, seperti Mesin Virtual (VM). Beberapa manfaatnya adalah:

  • Container menyediakan pengembangan, integrasi, dan penerapan yang berkelanjutan, membuat penerapan dan pengguliran kembali menjadi lebih mudah.

  • Container memberikan konsistensi Lingkungan dalam pengembangan, produksi, dan pengujian karena dijalankan dengan cara yang sama di setiap lingkungan, baik itu laptop pribadi atau cloud.

  • Kotak bermanfaat dalam menangani layanan Micro.

Beberapa alat dapat membantu dengan Microservices dan container sebagai berikut.

Kubernetes

Alat pertumbuhan berkecepatan tinggi ini pertama kali diterbitkan sebagai proyek Kubernetes open-source pada tahun 2014. Alat ini dapat didefinisikan sebagai platform untuk mengelola container dan layanan/beban kerja yang ditampung melaluinya. Ini adalah solusi untuk masalah penanganan kontainer seolah-olah sebuah kontainer memiliki beberapa masalah atau pertanyaan, dan pekerjaan akan dihentikan. Kubernetes menangani masalah ini dengan memulai kotak lain jika yang sebelumnya gagal.

Docker adalah alat containerization yang membantu merangkum aplikasi dalam container dan mengelola container tersebut. Di Docker, tidak ada konflik, dan layanan mikro aplikasi berjalan secara terpisah di lingkungan wadahnya. Di Docker, kita dapat membuat lingkungan yang stabil untuk eksekusi aplikasi dengan menggunakan pustaka, bahasa, dan dependensi yang diperlukan. Beberapa kelebihan Docker adalah:

  • Gambar Docker dapat dibuat dan disimpan jika kita perlu menjalankannya di server yang berbeda.

  • Untuk Docker, wadah adalah proses sistem operasi, sehingga waktu mulai/memuat kotak sangat kurang (hanya beberapa detik)

  • Manajemen kontainer aman, dan mereka dapat dibuat dan dihancurkan dalam beberapa langkah mudah.

  • Ini mendukung berbagai sistem operasi, termasuk Windows, distribusi Linux, dan Mac.

 

DevSecOps dan Layanan Mikro

DevSecOps dan Microservices keduanya sangat membantu dalam otomatisasi pengembangan perangkat lunak. Dengan menggabungkan keduanya, kualitas perangkat lunak dan kecepatan penyebaran meningkat. Selain itu, DevSecOps menangani masalah keamanan selama fase pengembangan, produksi, dan penerapan. Menggabungkan kedua teknologi ini memudahkan pengembangan layanan mikro independen untuk perangkat lunak/aplikasi paralel. Tim DevSecOps menggunakan arsitektur layanan mikro untuk memastikan Integrasi Berkelanjutan/Pengiriman Berkelanjutan dengan langkah-langkah keamanan yang ditingkatkan. Karena layanan mikro bersifat independen dan digabungkan secara longgar, pengembangan menjadi lebih mudah bagi pengembang yang menggunakan strategi DevSecOps. Selain itu, arsitektur Microservice bertindak sebagai dorongan untuk kecepatan pengembangan aplikasi yang mendukung DevSecOps. Beberapa Manfaat menggunakan DevSecOps dengan Layanan Mikro adalah:

  • Kesalahan berkurang

  • Kualitas produk ditingkatkan.

  • Upaya pengembangan dan karenanya biaya berkurang

  • Produktivitas tim Pengembangan meningkat

DevSecOps, bersama dengan layanan mikro, adalah kombinasi yang menguntungkan dan menjadi populer akhir-akhir ini: Tim Pengembang mulai menggunakan kombinasi layanan mikro DevSecOps dalam Pembelajaran Mesin dan Kecerdasan Buatan. Kombinasi keduanya meningkatkan kinerja dan efisiensi teknologi ini. DevSecOps, bersama dengan Microservices, memastikan skalabilitas dan penggunaan kembali Perangkat Lunak. Juga, waktu antara rilis berkurang karena peningkatan kecepatan penyebaran.

 

Kesimpulan

Kami telah membuat beberapa poin di atas yang menunjukkan manfaat dari menggabungkan DevSecOps dengan Layanan Mikro. Keduanya adalah bagian dari teknologi terkemuka di dunia dan masih berkembang dengan pesat. Kombinasi keduanya akan meningkatkan kecepatan, keamanan, dan keandalan pengembangan perangkat lunak dan akan sangat membantu pengembang yang lebih suka menggunakan strategi DevSecOps. Organisasi yang menerapkan strategi kombinasi ini menjadi lebih produktif dan meninggalkan pesaing mereka di belakang dengan produksi yang lebih cepat dan biaya yang lebih rendah.

BACA JUGA: 
INI BEDA DEVOPS DENGAN DEVSECOPS! JANGAN SAMPAI SALAH!