News

Jangan Boros! Gunakan Cloud Computing Agar Anda Tetap Hemat!

Blog Single

Pengeluaran perusahaan menjadi hal yang krusial pada transformasi bisnis digital. Apalagi karena pada tahun 2 tahun lalu dunia dihantam pandemi. Hal tersebut menyebabkan adopsi cloud dan transformasi digital begitu masif dan insiatif pengurangan biaya semakin penting sebagai pertimbangan kritis bagi para pemimpin teknologi dan C-Suite.

Dilansir dari Deloitte, sebesar 66% (dua dari tiga) perusahaan bisnis di dunia berfokus pada strategi pengurangan biaya. Dengan maraknya perusahaan-perusahaan yang mulai peduli terhadap strategi pengurangan biaya teknis, asumsi umum bahwa transformasi bisnis digital yang dipimpin oleh teknologi Cloud Computing membawa penghematan untuk biaya bisnis. Akan tetapi, bila tanpa strategi dan proses evaluasi yang tepat, migrasi ke Cloud bisa jadi senjata makan tuan dan membuat pengeluaran untuk teknis membengkak.

Benarkah Cloud Dapat Menghemat Biaya Pengeluaran?

Sebetulnya, tidak semua jasa cloud computing menopang penghematan biaya yang dilakukan oleh organisasi atau perusahaan. Dalam cloud sendiri, ada yang dinamakan dengan Public Cloud, Private Cloud, dan Hybrid Cloud. Penggunaan ketiga tipe layanan tersebut berpengaruh kepada biaya pengeluaran dan tentu menjadi cukup signifikan apabila dikategorikan hemat. Apalagi, ada variabel lain seperti biaya managed, biaya troubleshoot, biaya tersembunyi lainnya mampu menyebabkan biaya penyedia layanan jasa Cloud Computing meningkat dari tender awal sehingga berimbas pada kerangka ekonomi yang cukup sulit untuk dinavigasi.

Adapun pemilihan brand yang menjadi pimpinan mutakhir dalam dunia Cloud Computing. Menggunakan merek-merek yang paling ternama tentu menambah pula biaya pengeluaran karena selain membayar untuk jasa yang mereka berikan, brand tersebut mempengaruhi harga yang cukup besar dan signifikan. Jadi, sangat penting bagi organisasi untuk membandingkan fitur, kemampuan, dan metrik di semua penyedia layanan yang serupa sejak awal proses evaluasi, untuk menetapkan ekspektasi yang dapat dicapai terhadap kinerja dan biaya serta mengevaluasinya dengan tepat.

Apa saja Evaluasi yang tepat untuk Biaya Jasa Cloud Computing?

1. One Size Fits All

Migrasi ke Cloud tidak dapat dianggap enteng. You Get What You Pay berlaku dalam dunia Cloud Computing. Transformasi digital yang dipimpin oleh Cloud Computing tanpa perencanaan dan vendor yang depat dapat menciptakan bencana ekonomi atau tingkat layanan untuk bisnis Anda!

Lalu Apa yang Harus Anda Lakukan?

Fokus pada Aplikasi Bisnis Prioritas

CTO harus mulai dengan memahami penggerak bisnis utama untuk memindahkan organisasi mereka ke cloud, dan penggerak tersebut perlu disesuaikan dengan persyaratan aplikasi bisnis. Beberapa aplikasi intensif CPU, yang lain intensif memori, dan yang lainnya sensitif biaya.

 

Menyeimbangkan Biaya, Keamanan, dan Kinerja

Semua aplikasi mungkin memerlukan tingkat keamanan dan perlindungan yang tinggi. Dalam pendekatan "one size fits all", aplikasi terikat pada denominator umum terendah dari platform, dalam hal kinerja, biaya, dan keamanan. Dengan kata lain, Anda mungkin membayar terlalu banyak untuk satu aplikasi untuk memastikan aplikasi lain mengenai SLA Anda. Sebaliknya, Anda dapat merusak kinerja satu aplikasi untuk memastikan aplikasi lain sesuai dengan anggaran Anda.

 

Rekomendasi: Pertimbangkan jenis multi-cloud untuk kebutuhan aplikasi spesifik Anda. Contohnya termasuk cloud publik untuk aplikasi yang sensitif terhadap biaya dan cloud pribadi saat kinerja sangat penting. Pendekatan multi-vendor juga dapat membantu mengurangi risiko yang terkait dengan mengorbankan kinerja dan biaya dalam satu portofolio.

 

2. Harga terendah sama dengan biaya terendah

Ini mungkin mitos terbesar dan paling sering diabaikan saat mengevaluasi kebutuhan anggaran dan biaya cloud. Sangat penting untuk memahami total biaya yang akan dikeluarkan perusahaan dari vendor – termasuk biaya tersembunyi yang belum tentu diiklankan di muka. Ini akan sangat bervariasi berdasarkan kinerja, keamanan, manajemen, dan faktor lainnya. Harga terendah berarti Anda hanya mendapatkan fasilitas dan pelayanan yang seadanya.

Anggap saja seperti membeli rumah. Tingkat hipotek bulanan dapat membuat label harga rumah terlihat menarik, tetapi penting untuk diingat bahwa itu tidak termasuk utilitas, asuransi dan pemeliharaan, yang dapat sangat bervariasi tergantung pada penggunaan dan faktor lainnya.

 

Rekomendasi: Gunakan mentalitas Total Cost of Ownership dengan cloud. Harga yang diiklankan kemungkinan merupakan item baris tunggal pada tagihan bulanan. Memahami item baris lainnya, dan apa yang akan dibutuhkan aplikasi Anda, sebelum Anda menerapkan dapat membantu memastikan Anda memenuhi ekspektasi anggaran.

 

3. Semakin besar cloud, semakin baik

Gartner memperkirakan bahwa perusahaan yang membuat kesalahan selama uji tuntas dan adopsi cloud dapat menghabiskan lebih dari 20-50% tanpa batas. Sudah umum bagi organisasi untuk melihat hyperscaler seperti AWS, Azure, dan Google Cloud untuk mengurangi biaya seputar adopsi cloud, namun pelanggan hyperscaler hampir selalu membayar lebih dari yang mereka butuhkan dan layanan tambahan dan tidak perlu ini dapat bertambah dengan cepat.

Penting untuk mempertimbangkan bahwa produk massal generik mungkin sulit untuk disesuaikan dengan kebutuhan bisnis Anda yang unik. Misalnya, banyak komponen integral dari infrastruktur lokal, seperti memantau operasi sehari-hari dan keamanan jaringan, tidak diperhitungkan dalam persamaan untuk layanan cloud (dan pada kenyataannya, dijual terpisah untuk Azure dan AWS).

Rekomendasi: Ingatlah bahwa infrastruktur cloud penting. Ada teknologi yang akan lebih unggul dari yang lain, untuk kebutuhan bisnis tertentu dan secara umum, apakah itu diadopsi oleh massa atau tidak.

 

Saat memulai evaluasi layanan cloud, para pemimpin TI harus memastikan bahwa mereka melakukan uji tuntas sejak awal dan bahwa mereka benar-benar memahami ekonomi dari penerapan cloud di awal.

 

Para pemimpin TI dapat mengukur investasi cloud mereka dengan tepat dan menghindari mitos umum ini dengan menangani proses evaluasi dengan audit komprehensif terhadap kebutuhan bisnis unik organisasi mereka dan membandingkan solusi vendor dengan benar, dengan mempertimbangkan kinerja, biaya, keamanan, dan manajemen.

 

Menyadari bahwa kebutuhan cloud setiap organisasi individu akan unik, para pemimpin TI dapat melacak dengan cepat melalui kerangka kerja evaluasi untuk mengidentifikasi biaya sebenarnya dari investasi cloud dan memberikan solusi dipesan lebih dahulu yang kuat yang diterjemahkan menjadi penghematan biaya nyata untuk bisnis.

 

Sumber: https://cloudcomputing-news.net/news/2022/mar/28/three-myths-about-cloud-costs-debunked/

Bila Anda ada kebutuhan mengenai implementasi Cloud dan kebutuhan lainnya segera hubungi kami di sales@btech.id atau +62-811-1123-242 serta kunjungi laman kami di www.btech.id