News

Deteksi Kerentanan Program Lebih Dini dengan Sonarqube

Blog Single

SonarQube adalah alat Jaminan Kualitas Kode yang mengumpulkan dan menganalisis kode sumber dan memberikan laporan untuk kualitas kode proyek Anda. Ini menggabungkan alat analisis statis dan dinamis dan memungkinkan kualitas diukur terus menerus dari waktu ke waktu. Semuanya, mulai dari pilihan gaya kecil hingga kesalahan desain diperiksa dan dievaluasi oleh SonarQube. Ini memberi pengguna riwayat kode yang kaya dan dapat dicari untuk menganalisis di mana kode tersebut mengacaukan dan menentukan apakah itu masalah gaya, kode yang rusak, duplikasi kode, kurangnya cakupan pengujian, atau kode yang terlalu rumit. Perangkat lunak ini akan menganalisis kode sumber dari berbagai aspek dan menelusuri kode lapis demi lapis, memindahkan tingkat modul ke tingkat kelas. Setiap kelompok menghasilkan nilai metrik dan statistik yang akan mengungkapkan area bermasalah dalam kode sumber yang perlu diperbaiki.

Sonarqube juga memastikan keandalan kode, keamanan Aplikasi, dan mengurangi utang teknis dengan membuat basis kode Anda bersih dan dapat dipelihara. SonarQube juga menyediakan integrasi Ci/CD dan memberikan umpan balik selama tinjauan kode dengan analisis cabang dan dekorasi permintaan tarik. Sonarqube juga menyediakan dukungan untuk 27 bahasa, termasuk C, C++, Java, Javascript, PHP, GO, Python, dan banyak lagi.

Kualitas kode dari suatu aplikasi, merupakan salah satu indikator yang harus diperhatikan oleh pengembang, karena sangat berpengaruh terhadap performa dari aplikasi yang dibuat.

Ketika membangun sebuah aplikasi perangkat lunak, kode program harus memiliki karakteristik seperti berikut:

  • Kode harus mengikuti pedoman dari bahasa pemrograman yang digunakan.

  • Kode harus diperiksa untuk kemungkinan kekutu (bug) dan masalah kinerja, keamanan, atau kerentanan.

  • Apakah logika kode program masuk akal atau terlalu rumit?

  • Apakah dokumentasi dalam penggunaan API publik sudah jelas dan mudah dipahami?

  • Apakah kode memiliki unit test?

  • Apakah kode mengikuti desain perangkat lunak dan prinsip arsitektur yang baik?

Kode program yang dibuat dalam sebuah aplikasi memang banyak dan dikembangkan oleh lebih dari satu programmer. Sehingga sangat tidak mungkin untuk mengecek kualitas kode dengan cara manual, dibutuhkan sebuah aplikasi dalam melakukan cek kualitas kode program dengan cara otomatis.

SonarQube adalah alat peninjauan kode otomatis untuk mendeteksi bug, kerentanan, dan code smells dalam kode yang dibuat. SonarQube bisa terintegrasi dengan alur kerja dalam banyak proyek dalam pemeriksaan kode yang berkelanjutan.

 

Analisis Kode Dinamis

Analisis Kode Dinamis bergantung pada mempelajari bagaimana kode berperilaku selama eksekusi. Tujuannya adalah untuk menemukan kesalahan dalam program saat berjalan daripada dengan berulang kali memeriksa kode secara offline. Beberapa hal yang dilakukan analisis kode dinamis adalah:

  • Cakupan Kode: Menghitung berapa banyak kode yang diuji oleh suite pengujian

  • Deteksi kesalahan memori: Memeriksa apakah terjadi kebocoran atau kesalahan memori

  • Lokalisasi kesalahan: Menemukan kode kereta ke lokasi tertentu

  • Inferensi Invarian: Mengamati nilai yang dihitung program dan kemudian melaporkan properti yang benar selama eksekusi yang diamati, dan ini kemungkinan merupakan kinerja keseluruhan yang akurat.

  • Analisis Keamanan: Mendeteksi masalah keamanan.

  • Kesalahan konkurensi: Dinamis Menggunakan deteksi kesalahan runtime untuk mengekspos cacat seperti kondisi balapan, pengecualian, kebocoran sumber daya dan memori, dan kerentanan serangan keamanan

  • Program slicing: Terdiri dari pengurangan program ke bentuk minimum yang masih menghasilkan perilaku yang dipilih.

  • Analisis Kinerja: secara dinamis menelusuri aplikasi perangkat lunak saat runtime dan menangkap data yang dapat digunakan untuk menganalisis dan mengidentifikasi penyebab kinerja yang buruk.

 

Analisis Kode Statis

Analisis kode statis dilakukan tanpa mengeksekusi kode apa pun. Ini adalah kumpulan algoritme dan teknik untuk menganalisis kode sumber secara otomatis untuk menemukan potensi kesalahan dan praktik pengkodean yang buruk. Ini dilakukan dengan kesalahan kompiler dan teknik debugging run-time seperti pengujian kotak putih. Analisis kode statis juga dianggap mengotomatiskan proses peninjauan kode. Tugas yang terlibat dalam analisis kode statis dapat dibagi seperti:

  • Mendeteksi kesalahan dalam program

  • Rekomendasi tentang pemformatan kode dengan formatter

  • Komputasi metrik memberi Anda peringkat tentang seberapa baik kode Anda.

Alat populer untuk Analisis Kode statis adalah Checkstyle, PMD, dan FindBugs.

 

Manfaat SonarQube

Jadi Mengapa SonarQube?

Jadi mengapa tidak hanya alat yang sudah ada dan terbukti dan mengonfigurasinya di server CI sendiri? Nah, untuk SonarQube banyak sekali manfaatnya:

  • Alat CI tidak memiliki plugin yang akan membuat semua alat ini bekerja bersama secara efisien

  • Alat CI tidak memiliki plugin untuk menyediakan fitur penelusuran luar biasa yang dimiliki SonarQube

  • Plugin CI tidak berbicara tentang nilai kepatuhan secara keseluruhan

  • Plugin CI tidak memberikan perspektif manajerial

  • Tidak ada plugin CI untuk masalah Desain atau Arsitektur

  • Plugin CI tidak menawarkan dasbor untuk kualitas proyek secara keseluruhan

 

Fitur SonarQube adalah:

  • Itu tidak hanya menunjukkan kepada Anda apa yang salah, tetapi juga menawarkan alat manajemen dan kualitas untuk membantu Anda memperbaiki masalah secara aktif

  • Ini berfokus pada lebih dari sekadar bug dan kompleksitas. Ini menawarkan lebih banyak fitur untuk membantu programmer menulis kode, seperti aturan pengkodean, cakupan pengujian, de-duplikasi, dokumentasi API, dan kompleksitas kode, semuanya dalam dasbor.

  • Memberikan snapshot kualitas kode Anda saat ini, serta tren indikator kualitas di masa lalu dan yang berpotensi di masa mendatang. Ini juga menyediakan metrik untuk membantu Anda membuat keputusan yang tepat.